Suka atau Tidak senang Beliau Terlibat Gerakan Pengambilalihan Demokrat AHY Kecewa Terhadap Moeldoko

Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) menyatakan dirinya siap membuka pintu maaf kepada Kepala Staf Presiden (KSP) Moeldoko. Hal itu diungkapkan AHY dalam konferensi pers dengan 34 DPD, perwakilan DPC serta para kader Partai Demokrat. "Tetapi sebagai manusia biasa, tentu kita semua ada kurang dan salah salahnya. Untuk itu, apabila beliau (KSP Moeldoko) menyadari kekeliruannya, saya pribadi tentu memaafkannya," kata AHY di depan para Pimpinan DPD, DPC dan Kader di Gedung DPP Partai Demokrat, Senin (8/3/2021).

Dirinya juga mengaku secara pribadi tidak pernah memiliki masalah dengan Moeldoko. Kendati demikian upaya Moeldoko dalam niatnya mengambil alih kepemimpinan Partai dengan cara KLB yang dinilai ilegal, AHY merasa kecewa. "Tapi jujur yang membuat saya kecewa karena suka atau tidak suka beliau terlibat dalam gerakan pengambilalihan kepemimpinan Partai Demokrat (GPKPD)," ujarnya.

AHY juga menyinggung terkait keterlibatan dirinya dalam yang pernah menggeluti institusi militer. Dia menghormati Moeldoko yang notabenenya sebagai eks Panglima TNI. "Sebagai mantan prajurit dan beliau mantan Panglima, saya tetap hormat, itulah tradisi keprajuritan yang kami junjung tinggi di militer, one a soldier always a soldier," ungkapnya.

Meski siap membuka pintu maaf, AHY tetap meminta kebesaran hati Moeldoko untuk menyadari sikapnya. Karena kata putra sulung Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) itu, perbuatan KLB ilegal yang telah menetapkan Moeldoko sebagai Ketua Umum Partai telah menyakiti para pengurus, kader hingga simpatisan Partai Demokrat. "Tetapi kami bermohon kebesaran hati, untuk bisa menyadari, bahwa apa yang telah terjadi dan apa yang dilakukannya, memang telah menyakiti ratusan ribu bahkan jutaan kader dan simpatisan Partai Demokrat," katanya.

Kepala Staf Presiden Moeldoko menerima penetapan dirinya sebagai Ketua Umum Demokrat dalam Kongres Luar Biasa (KLB) di Hotel The Hill Sibolangit, Deli Serdang, Sumatera Utara, Jumat, (5/3/2021). Moeldoko tidak ada di lokasi KLB saat penetapan ketua umum tersebut berlangsung. Mantan Panglima TNI itu menerima penetapan melalui sambungan telepon yang didengar peserta KLB.

Sebelum menerima penetapan Moeldoko terlebih dahulu melontarkan tiga pertanyaan kepada peserta KLB yang harus dijawab serentak. Pertama Moeldoko menanyakan mengenai apakah keberadaan KLB telah sesuai dengan Anggaran Dasar dan Rumah Tangga Partai. Pertanyaan tersebut dijawab dengan kata 'sesuai' oleh peserta KLB.

Kedua, Moeldoko menanyakan mengenai keseriusan peserta KLB memilihnya sebagai Ketum. Para peserta KLB menjawab pertanyaan Moeldoko tersebut dengan kata 'serius' secara serempak. Ketiga, Moeldoko menanyakan kesiapan peserta KLB untuk berintegritas dalam bekerja serta menempatkan kepentingan merah putih di atas kepentingan golongan.

Pertanyaan tersebut juga dijawab siap oleh peserta KLB. "Oke, baik dengan demikian, saya menghargai dan menghormati keputusan saudara. untuk itu saya terima menjadi ketum Demokrat," pungkasnya. Moeldoko terpilih secara aklamasi menjadi ketua umum Partai Demokrat dalam Kongres Luar Biasa yang berlangsung di Hotel The Hill Sibolangit, Sumatera Utara

Keputusan ini pun sudah diketuk dalam sidang. Setelah diputuskan, panitia KLB menelepon Moeldoko. "Bapak Moeldoko yang terhormat, kami sepakat bapak sebagai Ketua Demokrat," ujar pimpinan sidang KLB.

Mendengar hal tersebut, Moeldoko pun memberikan 3 pertanyaan sebelum menerima amanah tersebut, yaitu meminta kader untuk serius mendukungnya. "Walaupun secara aklamasi memberikan kepracayaan kepada saya. tapi saya ingin memastikan keseriusan teman teman semua," ujar Moeldoko. Kemudian karena para peserta KLB serius untuk mendukung Moledoko pun menerima.

"Baik, saya terima menjadi Ketua Umum Demokrat," ujarnya. Diketahui Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Demokrat digelar di Hotel The Hill Sibolangit, Kabupaten Deliserdang, Jumat (5/3/2021). Acara dibuka sekira pukul 14.30 WIB.

Saat dilakukan absensi, perwakilan mulai dari provinsi Aceh, hingga ke provinsi Papua, terlihat hadir. Untuk memulai kongres, panitia terlebih dahulu mempersilakan para pendiri dan tetua Partai Demokrat, untuk masuk ke ruangan. Sebelum para pendahulu partai dengan lambang mercy ini masuk ke aula, disambut dengan tarian perang dari Nias.

Di sana terlihat tokoh menonjol dari partai ini, yaitu Max Sopacua, dan Marzuki Ali. Usai memasuki ruang kongres, para pendahulu Partai Demokrat ini langsung diminta menempati kursi yang telah disediakan. Selanjutnya, panitia memulai kegiatan dengan menyanyikan lagu Indonesia Raya, dilanjutkan menyanyikan himne Partai Demokrat dan diakhiri dengan menyanyikan mars Partai Demokrat.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.